#hikmahcorona 1 : Membaca Bersama & Diskusi 6 Buku dengan Keluarga

Setelah agak lama diagendakan, alhamdulillah baru hari ini terlaksana. Kumpul bersama, baca bersama 30 menit di waktu pagi.

“Boleh ebook?”

“Boleh baca jurnal?”

Noooo!

Entah kenapa, kupaksa anggota keluarga untuk baca buku. B-U-K-U aja. Soalnya kalau ebook dan internetnya nyala, bisa-bisa terdistraksi ke hal lain.  Dan, semua harus duduk bersama membaca 30 menit. Sesudah itu share apa yang telah dibaca. Ternyata, membaca bersama itu lebih menarik dibanding membaca sendiri-sendiri. Apalagi setelah itu, kita share apa yang sudah dibaca.

Untuk buku bahasa Indonesia,  bisa dibaca hingga 20 -30 halaman.

Untuk buku bahasa Inggris, sekitar 5 – 10 halaman. Dan kuakui, bahasa Inggrisku kalah jauh dengan anak-anakku. Mereka baca buku bahasa Inggris ya baca aja, sementara aku harus bawa kamus. Dan aku lebih suka kamus konvensional. Sembari baca The Millennial Whisperer, sembari bawa dan buka kamus. Padahal  kosa kata Inggris di Millennial Whisperer jauh lebih sederhana daripada The Telomer Effect dan The New Smart. Rasa-rasanya aku harus ambil kursus bahasa Inggris pada teman-temanku via online sepanjang masa karantina.

Lalu, kenapa harus share yang harus dibaca? Toh aku sudah baca sendiri Pribadi Hebat (HAMKA) dan Korean Cool (Euny Hong); bahkan dua buku itu kubaca berkali-kali.

“Yang kalian baca dan kalian resapi, pasti beda dengan apa yang Ummi pahami. Siapa tahu pemahaman kalian akan melengkapi pemahaman Ummi,” demikian penjelasanku.

Dan ternyata benar. Anak-anakku punya pemahaman sendiri terkait buku yang dibaca mereka.

Si bungsu Nisrina, baca Korean Cool.

“Korea pernah mengalami masa susah juga. Dan dulu, guru boleh mukul murid-muridnya.”

Si abang nomer 3, Ahmad, baca The Telomer Effect.

“Ketuaan bisa disebabkan telomer yang memendek. Elizabeth Blackburn peneliti, Elissa Epel psikolog. Mereka meneliti bagaimana pemendekan telomer ternyata berpengaruh juga pada perilaku, ketuaan dan penimbunan lemak.”

Si abang nomer 2, Ayyasy, baca Pribadi Hebat.

“Kalau 10 kerbau dengan bobot sama, nilanya sama. Tapi tidak dengan manusia. 10 manusia dengan tinggi sama, kekuatan sama, kepintaran yang sama; nilainya tidak akan sama. Aku baru baca beberapa hal. Nilai manusia yang berbeda disebabkan oleh pertama, kecerdikan. Kedua, empati dan moral.”

Si kakak nomer 1, Arina, baca The New Smart.

“Aku baru tahu kalau Intrapersonal Intelligence berbeda dengan Exintential Intelligence,” ia membawahi beberapa poin penting. “Banyak sekali sekolah yang masih addict dengan kemampuan  bahasa dan matematika, padahal harusnya ada kemampuan  lain yang perlu dikembangkan. Orang berhasil karena memiliki lebih dari 1 inteligensi. Kenapa Leonardo da Vinci dikenang? Karena ia seorang ilmuwan dan artis.”

Membaca bersama, membagikan pengetahuan, mendiskusikannya bisa mempersingkat waktu kita untuk memahami satu sumber referensi. Kalau misalnya kita nggak sempat baca 1 buku, kita bisa meminta orang lain membaca dan merangkumnya. Meski tentu, membaca sendiri lebih memuaskan. Mendengar anak-anakku menyampaikan pendapat mereka sendiri terkait buku yang dibaca dan sudah pernah kubaca, memperkaya pemahamanku . Sebab, mendengarkan suara dan  pendapat anak-anak millennial, sesuai dengan buku yang tengah kubaca : The Millennial Whisperer.

Semoga, aku sempat mereview dan meresume buku ini ya 😊

0 thoughts on “#hikmahcorona 1 : Membaca Bersama & Diskusi 6 Buku dengan Keluarga”

Leave a Comment