Mengapa Menulis 15 Rahasia Melejitkan Bakat Anak?

Sebuah kasus :

Seorang anak yang memiliki orangtua hebat, baik ayah ibunya. Kedua ayah ibunya berkedudukan tinggi di bidang kesehatan, sehingga memiliki gambaran anak-anaknya memiliki bakat minat yang sama. Ternyata setelah di tes minat, anaknya memiliki kecenderungan besar ke sosial. Padahal anaknya sangat cerdas. Orangtuanya menyangka, bahwa kecerdasan itu akan sia-sia kalau berkiprah di dunia sosial.

Benarkah?

Apakah seorang penyanyi dan artis, tidak boleh pintar?

Apakah seorang motivator, poltiikus, pengacara, MC tidak boleh pintar?

Apakah seorang pelukis, penari, pemusik tidak boleh pintar?

Apakah seorang penerjemah bahasa, penulis buku, editor, tidak boleh pintar?

Apakah pekerja sosial yang berkerja di panti atau lembaga nirlaba, tidak boleh pintar?

Selama ini kita hanya beranggapan, mereka yang berkiprah di dunia sains sajalah yang boleh memiliki IQ di atas rata-rata. Padahal tidak demikian. Seseorang yang berkiprah di dunia yang sesuai dengan mina tbakatnya, akan  all out di sana.

Saat jatuh, ia akan bangun lagi ia karena menyukai bidang yang digeluti.

Anak yang suka membuat gambar, komik, melukis; akan senang dengan dunia visual.

Anak yang suka sains akan senang biologi, kimia, fisika.

Mengamati perseteruan orangtua VS anak, maka saya ingin sekali membuat sebuah buku yang semoga menjadi panduan bagi banyak orangtua :

  1. Bila antara orangtua dan anak terdapat perbedaan pendapat tentang jurusan, minat, bakat, kesukaan dan akhirnya; pilihan sekolah
  2. Semoga orangtua memahami pola kepribadian anak agar tak salah dalam meentapkan harapan kepada Ananda
  3. Ananda bisa didorong untuk merain prestasi setinggi-tingginya di bidang tertentu, bila sudah ditemukan bakat minatnya.

Dari pengamatan saya  baik ketika menghadapi klien, membaca buku atau menelaah kasus; saya merumuskan ada 15 cara mengetahui dan memupuk bakat seseorang. Ini juga bisa digunakan untuk mencari bakat diri sendiri, bila belum ketemu 😊

Saya bedah sedikit.

  1. Motivasi
  2. Guru atau otodidak?

Motivasi

Anak-anak, walau sudah ketemu bakat minatnya, tetap saja butuh motivasi. Meski mereka senang menggeluti dunianya, kadang naik turun semangatnya. Apalagi bila bakat dan minatnya tak sejalan.

Orangtua harus selalu memompa motivasi anak-anak dengan segala cara :

  • Membacakan cerita
  • Mengulang kisah masa lalu orangtua yang penuh perjuangan
  • Membahas tokoh terkenal yang berhasil
  • Menggali impian dan harapan anak-anak
  • Mengingatkan anak-anak akan target hidup mereka

Dsb

Guru atau Otodidak?

Ada orangtua yang bisa menjadi guru yang baik bagi anaknya. Khabib Nurmagomedov misalnya, petarung UFC yang hingga saat ini belum terkalahkan, dilatih langsung oleh ayahnya, Abdulmanap Nurmagomedov.

Ada orangtua yang tidak mampu menjadi guru yang baik, maka ia mencari orang yang tepat untuk anaknya. Ibu Helen Keller tahu kalau anaknya punya potensi sekalipun tulis, buta, bisu. Tapi sang ibu tak mampu mengajarinya maka ia mencari guru hingga dapatlah Anna Sullivan.

Antonio Paganini tahu kualitas anaknya, Niccolo Paganini yang sejak kecil sudah memperlihatkan kepiawaian  bermain biola. Sebagia pedagang miskin, Antonio tak lelak emncari guru yang sesuai untuk anaknya. Selama di Genoa, Antonio mencari guru lokal seperti Giovanni Servetto dan Giacomo Costa.

Ketika Niccolo semakin butuh guru, Antonio menjual semua barangnya dan berlayar ke Parma, mencari guru demi anaknya. Perjalanannya mengantarkan Niccolo pada Alessandro Rolla. Lalu belajar pada guru Rolla, Fernando Paer.  Lalu meningkat lagi belajar dari guru Paer : Gasparo Ghirreti.

Luarbiasa bukan, perjuangan sang Ayah?

Tapi guru dan murid tak selalu cocok.

Einstein sering cekcok dengan gurunya, termasuk ketika kuliah di Politeknik Zurich. Einstein akhirnya lebih banyak belajar mandiri dan dibantu teman-temannya.

Tidak selamanya murid bisa menemukan guru yang cocok. Ketika guru tak cocok dengan murid, saatnya orangtua mengambil alih. Atau saatnya anak mencoba metodenya sendiri.

Demikianlah sedikit pengantar dari buku  15 Rahasia Melejitkan Bakat Anak

Semoga bermanfaat!

Semoga para orangtua juga tetap semangat belajar untuk menemukan bakat minatnya sendiri, dan bakat minat seluruh anggota keluarganya.

Alhamdulillah, buku 15 Rahasia Melejitkan Bakat Anak ini termasuk buku yang laris dan diminati pembaca, khususnya orangtua.

Bagi yang ingin membeli buku ini, bisa mengontak 0878-5521-6487 😊

1 thought on “Mengapa Menulis 15 Rahasia Melejitkan Bakat Anak?”

Leave a Comment